cayunk kam0o

... بسم الله الرحمن الرحيم ... السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Get This Wan Hazel Home Wan Hazel Profile Wan Hazel Facebook

Monday, 9 May 2011

KU TINGGALKAN DIRIMU DEMI CINTA-NYA PART 2.....



Sehinggalah,satu hari..saya seolah-olah tersedar dari lena yang panjang ini.Saya mula berasa malu dan bersalah untuk meneruskan dengan hubungan ini biar pun waktu-waktu dalam hidup saya dihiasi musim bahagia dan indah seperti yang di alami pasangan yang lain.Saya mula bertanya diri,"apakah yang saya cari melalui cinta ini?" & "benarkah cinta ini akan berakhir dengan sebuah pernikahan atau hanya angan kosong semata-mata?".

Saban hari,saban waktu saya memikirkan tentang hal ini.Setiap kali dahi mencecah sejadah,air mata pasti mengalir memikirkan dosa yang saya lakukan.Saya mula teringat nasihat dan didikan agama yang saya terima waktu di zaman persekolahan dahulu.Saya seorang pelajar pengajian Islm dan menuntut di sebuah Universiti Islam di ibu negara,tegakah saya tuk melakukan dosa ini sedangkan saya tahu hukumnya.Saya teringat kata-kata dari Imam As-Syafii' :

"Ilmu itu cahaya dan cahaya tidak akan memasuki hati yang gelap dengan maksiat."

Saya mula takut andai dosa yang saya lakukan akan menghijab saya dari menerima ilmu dan hidayah dari ALLAH.Saya rasa lebih bersalah lagi apabila teman-teman sering memuji saya seorang perempuan yang baik,punya prinsip sendiri tentang cinta.Namun hakikatnya,saya juga bercinta walau tidak secara zahir dan terang-terangan.

Saya mula mencari erti diri dan bertekad menjauhi cinta palsu ini.Saya cuba membersihkan diri dengan banyak mengamalkan amalan sunat dan berzikir.Setiap kali dahi mencecah sejadah,air mata pasti mengalir mengenang dosa ini tapi saya masih tiada kekuatan tuk memutuskan hubungan ini.

Lewat solat tahajud yang saya lakukan dalam tempoh tertentu,akhirnya di suatu malam yang hening saya temui jawapannya.Pagi itu,saya bangun untuk melakukan tahajud dan hati saya rasa sayu sangat seolah-olah saya keseorangan di dunia ini..tanpa ibu ayah,keluarga dan rakan-rakan lain-lain.Namun hati saya berbisik,ALLAH ada disisi ku dan ALLAH hadir untuk mendengar permohonan ku.Di sinilah saya menemui kekuatan dalam isthikharah saya tentang hal ini.

Akhirnya,saya temui sesebuah kekuatan untuk menyatakan pendirian dan perpisahan pada Ammar.Air mata membasahi pakaian solat saya saat saya meminta petunjuk dari-NYA.Hanya DIA yang mengerti perasaan saya tika itu.Namun saya nekad dan kuatkan hati tuk menempuh saat-saat ini.Walau hati tak rela kerana merasakan Ammar memang menepati citarasa saya namun Demi DIA,saya rela tuk melepaskan perasaan ini.


Manusia hanya mampu merancang,namun ALLAH jua yang menentukan.Seminggu selepas itu,saya menerima sebuah e-mel dari seorang senior dari sekolah lama.Dia menyatakan hasratnya tuk meminang saya dan saya meminta tempoh untuk membalas emel tersebut.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...